Memenangkan Lotere Online – Apakah Itu Benar-benar Membuat Anda Bahagia?

Kebanyakan orang percaya bahwa memenangkan lotre adalah hal terbaik yang bisa terjadi pada mereka. Pikirkanlah… dapatkan jutaan, dan Anda tidak perlu berusaha keras untuk itu. Anda dapat memiliki apa pun yang Anda inginkan. Tinggal di mana saja, lakukan apa saja. Gairah seks Anda akan meningkat drastis. Anda dapat membantu begitu banyak orang. Anda akan luar biasa, luar biasa, gembira, bahagia …

selama sekitar satu tahun. Setelah itu, Anda akan merasa bahagia seperti sebelum Anda menang. Mungkin itu menghibur dengan cara yang anehnya tidak wajar, tetapi rata-rata, pemenang lotre tidak begitu senang dengan kita semua. Mengapa tidak? Karena perbedaan dan pembiasaan.

Kontras

Orang secara alami membandingkan berbagai hal https://xn--towertot-u4a.net/. Dan kita mendapatkan sebagian besar kepuasan kita bukan dari syarat mutlak situasi kita, tetapi dari bagaimana hal itu relatif terhadap sesuatu yang lain. Bisa jadi orang lain, harapan kita, masa lalu kita. Berapa kali Anda mendengar seseorang berbicara tentang “masa lalu yang indah”? Ini adalah contoh kontras – ketidakpuasan dengan situasi saat ini dibandingkan dengan periode lain.

Mungkin mereka mengidealkan masa lalu, atau mungkin mereka hanya menikmati masa lalu sampai sulit untuk mencocokkan hal lain. Bayangkan bagaimana efek ini bekerja jika masa lalu Anda melibatkan memenangkan lotre—mungkin pengalaman puncak terbesar yang dapat ditangani oleh pikiran manusia di dunia modern. Bayangkan jika ‘masa lalu yang indah’ ​​benar-benar tidak bisa dilampaui.

Dalam hal ini, menurut gagasan kontras, Anda bahkan mungkin menemukan bahwa aktivitas sehari-hari yang normal akan kurang menyenangkan karena Anda akan memiliki pengalaman yang lebih tinggi untuk dibandingkan dengannya. Pada akhir tahun 1970-an, pemenang lotre dan kelompok kontrol diminta untuk menilai kenikmatan aktivitas seperti berbicara dengan teman, makan pagi, mendengar lelucon lucu, membaca majalah; Hal umum sehari-hari. Kelompok kontrol lebih menikmatinya. (1)

pembiasaan

Alasan kedua, pembiasaan, mengacu pada fakta bahwa kegembiraan mereda. Jika Anda mendapat pekerjaan baru, kenaikan gaji, mobil, awalnya Anda sangat bahagia. Tetapi setelah beberapa saat Anda akan terbiasa. Anda terbiasa dengan rumah besar di tepi pantai, makanan mahal, dan bahkan pakaian yang lebih mahal. Ini akan menjadi norma bagi Anda, Anda akan menerima begitu saja.

Yang lebih buruk adalah sekarang Anda tidak memiliki cara untuk naik level – Anda telah mengambil satu langkah dari posisi Anda sebelumnya, ke puncak tangga keuangan. Anda tidak akan pernah memiliki pemikiran yang menghibur tentang “kalau saja saya bisa memenangkan lotre” untuk diulangi.

Juga, orang-orang akan melecehkan Anda dengan cerita-cerita sedih. Penipu dan penipu akan selalu ada, memandang Anda sebagai sasaran empuk. Hubungan Anda mungkin menderita karena teman-teman Anda kesulitan menyesuaikan diri dengan perubahan keadaan dan status Anda.

Nasihat untuk pemenang lotre

Terlepas dari semua ini, pemenang lotre melaporkan diri mereka senang mereka menang, dan saya yakin banyak yang benar-benar menemukan kehidupan yang tinggi setelah menang. Saya bertanya-tanya apakah efek ini akan ditemukan dalam pengalaman klimaks lainnya, atau saat emosi tinggi. Mungkin memenangkan medali emas Olimpiade. Tetapi kemudian pemenang akan mengetahui bahwa pengalaman datang dari usahanya sendiri, dan bukan secara kebetulan, dan rasa pencapaian itu mungkin memiliki kelebihannya sendiri.

Tetapi jika ada ketidakpuasan yang dihasilkan dari memenangkan lotre, setidaknya melalui kontras dan pembiasaan, itu hanyalah hasil dari cara berpikir tertentu. Anda dapat secara sadar belajar mengubah apa yang Anda lakukan dengan perbandingan dan teknik seperti rasa syukur dan menikmati telah disarankan untuk melawan efek pembiasaan.

Referensi:

(1) Brickman, P., Coates, D., & Janoff-Bulman, R. (1978). Pemenang lotere dan korban kecelakaan: apakah kebahagiaan relatif? Jurnal kepribadian dan psikologi sosial. 36:8, 917-927.

Warren Davies adalah seorang mahasiswa psikologi yang lulus dari University of East London pada tahun 2008. Saat ini ia sedang mempersiapkan gelar MSc in Applied Positive Psychology pada bulan September 2009 di institusi yang sama.

Continue Reading