Joe Taylor: Horse Trainer, Punter dan Gentleman

punter

Joe Taylor lahir di Sydney pada tahun 1908 dari pasangan Edmund Barton Taylor, yang bekerja sebagai penjaga gudang hotel, dan Norah Catherine Killalea.

Taylor pertama kali mengambil tinju sebagai pemuda, bermain liga Rugby, dan mengisi sebagai poster tagihan sebelum maju ke manajemen tim tinju dan Liga Rugby situs judi poker online .

Pada tahun 1932, ia menikah dengan Edith Anne May Johnson di Gereja Katolik St. Pius di Enmore. Persatuan itu bertahan selama 8 tahun, menghasilkan seorang putra sebelum perceraian pada tahun 1944. Jika ditanya pada tahap ini, dia akan mengklaim pekerjaan sebagai pembuat taruhan dan pembuat kapal.

Kurang dari sebulan kemudian, dia menikah lagi dengan Elizabeth Watson. Wanita itu menghasilkan dua anak perempuan sebelum dia meninggal dan meninggalkan Taylor sebagai duda.

Hasrat Taylor dalam hidup adalah berjudi dan tahun-tahun awal itu sering kali membuatnya meninggalkan gajinya selama seminggu di trek.

Periode Perang Dunia II melibatkan Taylor dengan sekolah dua-atas Thommo, yang pada dasarnya merupakan serangkaian permainan kartu ilegal yang diprakarsai oleh George Guest pada tahun 1910 dan dioperasikan selama bertahun-tahun di Sydney. Taylor melengkapi ini dengan beberapa sekolah bakarat.

Taylor menghidupkan kembali Rose’s Restaurant pada tahun 1949, menamakannya Celebrity Restaurant Club. Itu sangat populer dengan set balap, terutama selama tahun 50-an dan 60-an, dan menampilkan hiburan papan atas yang diimpor dari, antara lain, Amerika.

Pada tahun 1954, ia berkembang dengan membuka Klub Carlisle di Kings Cross yang juga terbukti sukses. Sejarah menyatakan bahwa ada fasilitas permainan ilegal di lokasi klubnya, tetapi perspektif optimis akan menawarkan bahwa ini hanyalah kasus bisnis yang mencoba menyenangkan pelanggannya. Pada tahun yang sama, dia mengambil alih kendali Thommo setelah kematian George Guest.

Sebagai penumpang, Taylor bertaruh dengan komoditas favorit semua orang: Uang tunai. Dia menggunakan karyawannya sebagai agen untuk memasang taruhannya, dan menikmati kesuksesan besar dengan kudanya sendiri sejauh bandar judi lain membuka kudanya lebih rendah. Namun, ini tidak mencegah Taylor untuk menghasilkan keuntungan, dan Taylor adalah orangnya sendiri ketika topik membeli kuda muncul.

Pelatih catatan yang menyiapkan kuda Taylor untuknya adalah Reg Farris, senior dan junior, serta Albert Woods dan Kevin Hayes.

Taylor berjudi di kartu dan juga bertaruh pada penjilat piring. Dia dianggap sebagai penjudi yang “luar biasa, jika tidak mewah”, dan memiliki sikap unik bahwa “uang tidak lain adalah mempertaruhkan amunisi,” dan lebih merupakan sumber kesenangan daripada tujuan itu sendiri. Big Bill Waterhouse dikutip mengatakan Taylor adalah “salah satu dari sedikit orang di dunia yang sama sekali tidak peduli tentang uang.”

Tidak ada tempat yang lebih jelas dari sikap ini selain pada hari ketika Taylor mengalami kemenangan balap terbesarnya, kemenangan Taruhan Sepatu Emas STC 1962 untuk Kartu Ulang Tahun kudanya. Dia terkenal telah memberikan sebagian besar kemenangannya, ribuan sebenarnya, kepada teman-temannya, dan kehilangan sisanya ketika kudanya yang lain mati terakhir dalam balapan terakhir hari itu.

Robin Hood zaman modern seperti Taylor sering dikenal oleh perusahaan yang dia simpan dan Taylor menikmati ketenaran melalui hubungannya dengan kepribadian seperti Jack Davey dan Perdana Menteri Negara Bagian Sir Robert Askin. Dia juga dikaitkan dengan Ezra Norton, penerbit Sydney Daily Mirror dan pemilik Straight Draw pemenang Melbourne Cup 1957.

Yang kurang gurih, barangkali kenalan termasuk sekutu dari komunitas judi ilegal, yaitu Len McPherson, Fred Anderson dan Perce Galea.

You may also like

Leave a Reply

Your email address will not be published.